Makalah IsytighoL

Berikut ini adalah pembahasan Makalah IsytighoL

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Sebagaimana telah diketahui bahwa kaidah-kaidah bahasa arab merupakan hal yang paling penting bagi seseorang yang ingin mengetahui lebih dalam mengenai kajian-kajiannya, karena bagaimanapun asas pokok yang mendasari system kebahasaannya yang mencakup pembentukan kata sampai dengan penyusunan kalimat hingga akhirnya suatu bahasa tersebut menjadi suatu bahasa yang efektif dan sesuai dengan tujuan, yang mana salah satunya yaitu “ISYTIGHAL”. Yang nantinya akan menjadi pijakan serta titik focus bagi penyusun didalam pembahasan yang ada dalam sub-sub bahasan selanjutnya.

B. Rumusan Masalah

Dalam pembahasan kali ini membahas tentang:

1. Pengertian Isytighal

2. Hukum bacaan

C. Tujuan Masalah  :

1. Agar mengetahui pengertian Isytighal

2. Mengetahui hukum bacaan Isytighal

BAB II

PEMBAHASAN

1. PENGERTIAN

Isytighal ialah Apabila ada fi’il yang jatuh setelah isim dhohir, tetapi fi’il tersebut tidak dapat beramal seperti isim dhohir (ma’mulnya) karena fi’il tersebut sudah beramal terhadap dhomir yang kembali kepada isim dhohir, contoh: ز يداضربته dengan mengira-ngirakan fi’il yang dibuang mungkin adalah: ضربت زيدا ضربته

Beberapa istilah yang sering digunakan dalam Isytighal, antara lain:

1) Masyghul ‘anhu / isim sabiq yakni; isim dhohir yang mendahului fi’il.

2) Masyghul yakni; fi’il yang jatuh setelah isim dhohir.

3) Syaghil yakni; isim dhomir yang kembali kepada masyghul ‘anhu.

2. HUKUM BACAAN

Isim sabiq didalam isytighal mempunyai 5 hukum bacaan: ( wajib dibaca nashab, wajib dibaca rafa’, boleh dibaca2 wajah lebih baik nashab, sama bolehnya rafa’ dan nashab, dan dibaca 2 wajah tetapi lebih baik dibaca rafa’ )

A. Isim sabiq wajib dibaca nashab, apabila:

1) Setelah adat (huruf) yang khusus pada kalimat fi’il, yakni;

 Adat syarat, seperti ان وا لدكم تكر موه يحببكم الله

 Adat tahdlidl ( memerintah dengan halus ), seperti هلا ابا كم تكر مونه

 Adat istifham selain hamzah, sepertiاين زينب لقيتها ؟ هل زيدا اكرمته ؟

B. Isim sabiq wajib dibaca rafa’, apabila:

1) Setelah adat yang khusus masuk pada permulaan kalam, seperti;

 Setelah ,اذا فجا ئيه contoh:خرجت فا ذ ن زيد ضربه خا لد

 Setelah ,انما contoh:انما الوا لدان اكر متهما

 Setelah , واو حالcontoh:دخلت فى المدرسه والالفيه يحفظها التلا ميذ

2) Sebelum adat yang lafadz sesudahnya ( adat ) tidak beramal terhadap isim sabiq, adat tersebut adalah:

 Adat syarat, contoh:والداكوم ان تكر مو هما يحببكم الله

 Adat istifham, contoh:العلماء هل تحبو نهم ؟

 Adat tahdlidl ( تحضيض), contoh: العلماء هلا تحبو نهم

 Lam ibtida’, contoh: الألفية لأنا أحفظها

 Ma nafi, contoh:المجتهدون ما كر هتهم

 Isim maushul, contoh:الأ لفية التى أقرأتها

C. Isim sabiq boleh dibaca 2 wajah tetapi lebih baik dibaca nashab, bila;

1) Sebelum fi’il bermakna tholab yakni:

 Fi’il amar, contoh:الأ لفية احفظوها

 Fi’il Nahi,contoh:التنزه لا تشتغله

 Fi’il Do’a, contoh:المرضى شفاهم الله

2) Setelah adat yang umumnya masuk pada fi’il, yakni:

 Ma nafi, contoh:ما اللعب اشتغلته

 La nafi, contoh: لا الظالمين نصرتهم

 Hamzah istifham, contoh: أدروسكم تحفظونها

3) Setelah huruf Athaf yang mengathofkan isim sabiq pada ma’tuf alaih yang menjadi ma’mulnya fi’il yang mendahului isim sabiq, dan antara isim sabiq dan huruf athafnya tidak ada pemisah.

 Ma’mul nashab, contoh:حفظت الدروس والمعلم أكرمته

 Ma;mul Rafa’, contoh:دخل التلا ميذ و الأ لفية يحفظو نها

D. Isim sabiq boleh dibaca 2 wajah ( rafa’ dan nashab ) dan hukumnya sama, apabila isim sabiq terletak setelah huruf athof yang sebelumnya didahului jumlah yang memiliki 2 wajah, yaitu jumlah yang mubtada’nya berupa isim dan khobarnya fi’il, contoh:زيد قام و عمر و أكرمته

E. Isim sabiq boleh dibaca 2 wajah tetapi lebih baik dibaca rafa’ bila tidak memenuhi atau termasuk salah satu dari hal-hal diatas, contoh:زيد ضربته boleh juga dibaca زيدا ضربته . Dibaca rafa’ dengan tanpa mentaqdirkan (mengira-ngirakan) fi’il yang dibuang.

Dalam tarkib isytighal, bila antara masyghul (fi’il) dan syaghil (dlomir) dipisah oleh huruf jer atau idhofah, maka hukumnya adalah sama seperti ketika tidak ada pemisah, contoh:

1) Wajib nashab;

 Tidak dipisah:هل خالدا أكرمته ؟

 Dipisah huruf jer:هل لصا حبست عليه ؟

 Dipisah idhofah:هل خالدا أكرمت أباه

2) Wajib rafa’;

 Tidak dipisah:إنما الولدان أكرمتهما

 Dipisah huruf jer:إنما الوالدان أكرمت إليهما

 Dipisah idhofah:إنما الوالدان أكرمت أباهما

3) Lebih baik nashab;

 Tidak dipisah:السارقين اضربهم

 Dipisah huruf jer:السارقين احبس عليهم

 Dipisah idhofah:المظلومين اضرب ظالمهم

4) Lebih baik rafa’;

 Tidak dipisah:الأساتيذ أكرمتهم

 Dipisah huruf jer:الأساتيذ أكرمت إليهم

 Dipisah idhofah:الأساتذ أكرمت والده

5) Sama bolehnya antara nashab dan rafa’;

 Tidak dipisah:زيد يفوز وخالد لقيته

 Dipisah huruf jer:زيد يفوز وخالد لقيت به

 Diposah idhofah:زيد يفوز وخالد لقيت زوجته

Dalam bab isytighal, Amil yang berupa fi’il dan isim sifat musyabbahah adalah sama, artinya isim sifat musyabbahah juga bisa menjadi amilnya tarkib isytighal apabila tidak ada mani’ ( sesuatu yang menghalangi ), contoh:أزيدا انت ضاربه ؟ bila ada mani’ seperti ketika isim sifat menjadi shilahnya Al maushul maka tidak boleh, karena ketika demikian maka dhomir kembali pada isim maushul bukan pada isim sabiq, contoh: انت الضاربه؟ ازيدا

Dhomir yang kembali pada isim sabiq yang bertempat di tabi’usy syaghil (tabi’nya syaghil) seperti: na’at, athaf bayan dan athaf nasaq, maka hukum dlomir tersebut adalah sama seperti ketika menjadi syaghil.

• Tabi’nya berupa na’at/syifat:زيدا رايت رجلا يحبه

• Tabi’nya berupa athaf bayan:زيدا ضربت عمرا أباه

• Tabi’nya berupa athaf nasaq:زيدا ضربت عمرا وأخاه

BAB III

PENUTUP

A. Kesimpulan

Tarkib Isytighal adalah sebuah fi’il yang jatuh setelah isim dhohir tetapi fi’il tersebut tidak dapat beramal terhadap isim dhohir atau ma’mulnya karena sudah beramal terhadap dhomir yang kembali kepada isim dhohirnya.

Isim sabiq dapat dibaca 5 wajah, yaitu: wajib nashab, wajib rafa’, boleh 2wajah lebih baik nashab, sama bolehnya (rofa’ dan nashab) dan dibaca 2 wajah tetapi lebih baik rafa’.

B. Saran

• Apabila ada huruf yang khusus pada kalimat fi’il seperti adat syarat, adat tahdlidl dan adat istifham maka sebaiknya isim sabiq wajib dibaca nashab.

• Apabila setelah adat yang khusus masuk pada permulaan kalam atau sebelum adat yang lafadz sesudahnya adat tidak beramal terhadap isim sabiq, maka isim sabiq tersebut wajib dibaca rafa’.

• Apabila sebelum fi’il bermakna fi’il amar,fi’il nahi, fi’il do’a dan setelah adat yang umumnya masuk pada fi’il ma nafi, la nafi dan hamzah maka isim sabiq boleh dibaca 2 wajah akan tetapi lebih baik dibaca nashab.

• Apabila isim sabiq terletak setelah huruf athof yang didahuluijumlah yang memiliki 2 wajah, yaitu jumlah mubtada’nya berupa isim dan khobarnya berupa fi’il, maka isim sabiq boleh dibaca nashab atau rafa’.

• Apabila isim sabiq tersebut tidak termasuk salah satu diatas, maka isim sabiq boleh dibaca 2wajah tetapi lebih baik rafa’ dengan tanpa mengira-ngirakan fi’il yang dibuang.

DAFTAR PUSTAKA

Ibnu Malik. Jamaluddin Abi Abdullah Muhammad bin Abdullah bin Abdullah. Syarah Alfiyyah Ibnu Malik, Dar al Kutub al Ilmiyyah: Beyrut, TT

Anwar,moh. 1990. Terjemah matan alfiyyah, Bandung, PT. Al-Ma’arif

Sholeh Nadwi,M.Maftuhin, Terjemah Alfiyah Ibnu Malik, Surabaya, Putrajaya.

Tinggalkan komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s